“Makanya… jangan kebanyakan makan brutu!”

Filed Under (Talking Ant) by ashardi on 03-11-2008

Hari Minggu tu jadi hari buat full refreshing… at least thats what i tought…

Cerita dimulai pada hari minggu yang cerah sekali, mentari bersinar di pagi hari, burung2 menari & menyanyi, siap untuk mengisi hari-hari… (weleh, gak nyadar, mendadak puitis (-_-)’ )…

Seperti hari2 minggu sebelumnya, bersama dengan Nyalon (calon maksudnya :p) jalan2 ke perpus kota Malang, rencana mo ngembaliin buku yang dah telat semingguan ama mo pinjem yang semoga cukup buat jatah bacaan seminggu :p … (per anggota cuman bisa pinjem 2 buku, hiks…)  Setelah parkir, ngunci helm di jok motor, trus masuk de ke perpusnya… Di dalem perpus ublek2 buku tapi Nyalon ndak nemu buku yang sedang masuk moodnya, entah kenapa pas mo nyerah pulang kok malah masuk ke ruangan buku bacaan anak2, malah pinjem buku dongeng disitu, hehehe… Bis ketemu yang dicari langsung menuju ke pintu keluar…

and the damned main story begins…

Diluar ujannya udah dueres buanget… sebelum lari ke motor kudu disiapin STNK dulu ini, soalnya abang tukang bakso parkir udah siap malakin STNK tiap pengendara yang mo pulang…
Pas buka dompet terjadi tragedi pertama: STNK ketinggalan dirumah!… weleh, piye iki!… trus Nyalon bilang, “Gak papa mas… tukang parkirnya ntar di-nego aje…”, trus dengan manggut2 sambil nyuruh Nyalon nunggu di depan perpus soalnya ujannya tambah giat menjatuhkan diri, jalan de ke tragedi ke-2 (hiks…)…
Begitu nyampe di motor…. WALAH! kunci motornya gak ada!! pasti ketinggalan waktu buka jok buat ngunci helm tadi, pasti ini kunci udah ada di tangan tukang parkir ini… (note: kejadian kunci ketinggalan udah terjadi kira2 7x… yang inget :p, jadi apal kemana kunci ada di tangan siapa)
Langsung puyeng de… mana kalo mo ambil kunci harus nunjukin STNK lagi… wedew… trus reflek telpon ke rumah minta antrin STNK, untung ada orang yang bisa ngatrin… jadinya sedikit lega… fiuhh…

Setelah menuggu dengan Nyalon di markas tukang parkir sambil kebasahan, ujan udah mulai maen2 ama temennya yang namanya angin soalnya, dateng juga juru selamat adek tercinta bawa STNK… langsung de, tanpa ba-bi-bu lagi pinjem jas ujan yang dipake adek trus langsung lari ke motor yang berada nun di ujung sana… dalam masa hampir akhir pelarian tersebut… begitu motor ada didepan mata… akhirnya tersadar juga… bahwa… inilah tragedi ke-3… KUNCI MOTOR KAN MASIH ADA DI TANGAN TUKANG PARKIR!!! GIMANA MO AMBIL MOTOR KALO KUNCINYA MASIH DI TANGAN YANG SALAH!!!! GYAHAHAHAHAHA!!!! (udah mulai sinting mendadak…)… kemudian dengan menghela nafas keluarlah kata2 rintih… “hiks…” … dan kembalilah ke markas tukang parkir, dan diulangi lagi lah pelarian menuju motor… dan setelah sukses kembali ke markas tukang parkir dengan mengendarai motor (at last…), keluarlah kata2 mutiara yang keluar dari salah satu mulut bapak tukang parkir itu… “MAKANYA… JANGAN KEBANYAKAN MAKAN BRUTU!

Pesan moral postingan kali ini:

MAKANYA… JANGAN KEBANYAKAN MAKAN BRUTU!

FYI: Brutu adalah salah satu bagian tubuh dari ayam yang terletak di bagian belakang ndiri :D, dan setiap ada brutu di meja makan NDAK PERNAH SEKALIPUN MENYENTUH APALAGI MEMAKANNYA… berani sumpah ini… tapi kok masih ngalamin kejadian yang bisa dibikin trilogi kayak diatas yak… apa jangan2 ini adalah ability tersembunyi!… kayak Peter Petrelli yang gak langsung nyadar akan ability-nya yang super keren itu… (0_o)’… who knows…

more...